image source: goodhousekeeping.com

Komparasi 7 kamera mirrorless terbaik 

Untuk menentukan kamera mirrorless terbaik di pasaran saat ini, kami mulai dengan menghilangkan model sub 16MP. Apa pun yang lebih kecil, foto yang dicetak dengan lebar lebih dari 36 inci akan tampak berpiksel. Kami kemudian hanya melihat kamera mirrorless dengan kualitas gambar superior – memilih kamera yang menampilkan noise minimal bahkan pada ISO 2000 dan lebih tinggi, memungkinkan kinerja cahaya rendah. Kemudian kami melangkah lebih jauh dan mencari kamera dengan start-up cepat dan shutter lag minimum 200 milidetik atau kurang. Meskipun bukan prasyarat, kredit tambahan diberikan kepada kamera mirrorless mana pun yang mencakup video 4K pada 24 dan 30 frame per detik, layar belakang yang mengartikulasikan, jendela bidik elektronik, dan stabilisasi gambar tubuh.

Dengan kualitas gambar yang luar biasa dan keserbagunaan sebagaimana dibuktikan oleh pengujian ekstensif kami di dunia nyata, Sony A7 III adalah pilihan utama di antara kamera mirrorless terbaik. Ini menawarkan sensor full-frame dengan kinerja cahaya rendah yang luar biasa, berbagai macam lensa dudukan Sony FE tersedia, dan bahkan masa pakai baterai yang baik.

Baca Juga:  10 Tips Fotografi Keren Untuk Para Pemula

7 kamera mirrorless terbaik

 1. Kamera Sony A7 III

Mengapa kami menyukainya: Sony A7 III berada di antara kamera full-frame terbaik dalam hal kualitas gambar, dengan 14 stop rentang dinamis dan noise sangat rendah bahkan pada ISO 4000 ke atas, bahkan melampaui beberapa kamera format medium dengan lima- label harga gambar. tag.

Untuk fotografer, Sony A7 III pemenang penghargaan menawarkan salah satu sistem autofokus terbaik untuk semua kamera mirrorless, dengan 693 titik deteksi fase yang hampir luar biasa dan 425 titik deteksi kontras. Ini juga memotret hingga 10 frame per detik, setara dengan DSLR yang jauh lebih berat dan lebih mahal. Sony A7 III lebih menonjol bagi para videografer karena mampu merekam video 4K menggunakan seluruh sensor full-frame, daripada melakukan cropping seperti pada kebanyakan DSLR.

Plus, autofokus video A7 III juga merupakan salah satu yang terbaik yang pernah kami lihat. Kombinasikan ini dengan fitur pembuatan film yang berguna seperti opsi majalah Sony yang mudah diedit, dan A7 III adalah kamera tanpa cermin yang tak tertahankan bagi para penghobi dan penggemar, serta pilihan ekonomis bagi para profesional.

Baca Juga:  Wireless Earphone Terbaik yang Dapat Anda Beli

 2. Kamera Panasonic Lumix G7

MENGAPA KITA MENYUKAINYA: Panasonic G7 merekam video 4K yang tajam dan berkualitas baik dengan rana bergulir minimal. Mudah digunakan jika Anda terbiasa memotret dengan DSLR, kamera ini memiliki jack mikrofon eksternal untuk audio, dan berkat dudukan lensa MFT, lensa ini dapat beradaptasi dengan berbagai macam lensa.

Panasonic Lumix G7 adalah pilihan utama kami untuk kamera mirrorless digital Micro Four Thirds. Ini menggabungkan fungsionalitas tingkat tinggi dengan kemudahan penggunaan dan keterjangkauan. Kamera dalam seri ini telah lama menjadi favorit para pembuat film pemula dan mahasiswa, dan untuk alasan yang bagus.

Sebagai bonus, G7 dapat disesuaikan untuk bekerja dengan lensa siaran dan televisi C-mount yang lebih lama, beberapa di antaranya dapat memberi Anda kualitas luar biasa dengan sedikit uang. Dengan sensor yang lebih kecil, Anda juga mendapatkan rentang zoom yang lebih besar dari lensa yang secara fisik lebih kecil. Ini memiliki mikrofon stereo built-in untuk merekam suara, serta jack mikrofon untuk input audio eksternal. Namun, dalam kondisi kurang cahaya, G7 menjadi sedikit bising pada nilai ISO di atas 2500, sehingga lensa cepat f1.4 atau lebih cepat diperlukan untuk pemotretan dalam ruangan.

Baca Juga:  Review Kamera Nikon Z fc

 3. Kamera Nikon Z6

MENGAPA KITA SUKA: Z6 cocok dengan sensor full-frame 24,5 megapiksel pemenang penghargaan Nikon dalam kamera mirrorless yang ringan namun tahan lama, memungkinkan fotografer Nikon untuk terus menggunakan lensa Nikon warisan mereka sambil beralih ke kenyamanan kamera mirrorless yang lebih kecil dan lebih ringan.

Pilihan utama kami sebagai kamera mirrorless terbaik untuk pengguna Nikon adalah Z6, kamera mirrorless full frame setara 35mm yang dibangun di sekitar arsitektur lensa dudukan Z yang relatif baru. Nikon Z6 sangat cepat, memotret hingga 12fps, memiliki autofokus yang baik dan menawarkan kualitas gambar serupa dengan DSLR format FX Nikon dengan menggunakan sensor cahaya belakang 24,5 megapiksel yang pada dasarnya sama dengan kelas dunia.

Baca Juga:  Review Swann Xtreem Security Camera

Z6 terbuat dari magnesium alloy dan memiliki perlindungan cuaca yang diklaim Nikon sebanding dengan daya tahan DSLR semi-pro D750 dan D700. Dalam hal video, Z6 mendukung 4k @ 24p, HD @ 60p untuk gerakan lambat, dan bahkan selang waktu 6k, yang tidak semudah digunakan seperti beberapa sistem kamera mirrorless yang lebih terkenal untuk video.

4. Kamera Olympus OM-D E-M10 Mark II

MENGAPA KITA SUKA: Meskipun E-M10 benar-benar berukuran saku, terutama dengan lensa kit 14-42mm yang sangat ringkas atau bahkan prime “bulat” yang lebih tipis, E-M10 menghadirkan gambar berkualitas tinggi yang tajam dan reproduksi warna yang sangat baik.

Salah satu kamera mirrorless pertama yang mendapatkan pengakuan luas di kalangan penggemar dan semi-pro, Olympus OM-D E-M10 adalah kamera mikro 4/3 yang menonjol karena estetika vintage yang keren dan tapak yang sangat ringkas.

Ini memotret hingga 8,5 frame per detik dan memiliki stabilisasi gambar 5-sumbu bawaan. OM-D E-M10 Mark II, yang masih menjadi favorit fotografer serius yang mencari sesuatu yang ringan untuk dibawa bepergian, mulai menunjukkan usianya dalam hal fitur video tanpa dapat merekam UHD 4k MP4.

Baca Juga:  Review Speaker Sonos One

 

 5. Kamera Canon EOS M100

MENGAPA KITA MENYUKAINYA: Ini menggabungkan kualitas gambar DSLR dengan ukuran saku yang memungkinkan Anda mengambil foto hebat di mana saja. Untuk itu, itu 4,3 x 2,6 inci lebih kecil dari kebanyakan ponsel.

Canon M100 adalah kamera mirrorless ultra-kompak yang menggunakan sensor Canon APS-C dan dudukan lensa EOS-M. Ini juga menawarkan konektivitas Wi-Fi yang nyaman dan memungkinkan Anda berbagi gambar langsung dari kamera dengan aplikasi Canon yang dirancang dengan baik dan mudah digunakan. Meskipun M100 tidak memiliki hot shoe, M100 memiliki flash pop-up yang dapat diatur untuk menyalakan flash eksternal nirkabel jika diperlukan.

 

 6. Kamera YI M1

MENGAPA KITA SUKA: Untuk harga yang lebih rendah daripada kebanyakan ponsel dan kamera digital point-and-shoot, YI M1 menawarkan kegunaan nyata, sensor berkualitas, dan kemampuan untuk mengganti lensa.

Baca Juga:  Review JBL Tour One Wireless

YI M1 adalah pilihan kami sebagai kamera mirrorless anggaran terbaik. Ini termasuk sensor 20MP Micro 4/3 Sony yang sangat baik dan sistem pemasangan lensa MFT tercinta, memungkinkan Anda untuk menggunakan berbagai lensa baru dan antik dari Olympus, Panasonic, Sony, dan lainnya. Bahkan merekam video 4K pada 30fps.

 7. Kamera Fujifilm X-T100

MENGAPA KITA SUKA: Gaya vintage Fujifilm XT-100 adalah salah satu kamera mirrorless terbaik bagi mereka yang mencari estetika film.

Fujifilm selalu menjadi pilihan unik bagi fotografer yang kreatif dan antusias. Perusahaan ini terkenal dengan film 35mm dan, bagaimanapun, masih membuat kamera film hingga saat ini. XT-100 menggunakan sensor APS-C 24,2 megapiksel dan menawarkan berbagai mode “Simulasi Film” yang dirancang untuk menangani warna seperti film Fuji klasik. Sensor ini melompati susunan grid tradisional Bayer dari foto merah, hijau dan biru demi pola yang lebih acak, yang dikatakan memungkinkan reproduksi warna yang lebih akurat dengan biaya lebih rendah.

Baca Juga:  8 Aplikasi Selfie Terbaik untuk Android 2021

Bagaimana kami memutuskan?

Kami memahami bahwa kamera mirrorless mencakup banyak hal, mulai dari penggunaan sehari-hari dan perjalanan hingga cadangan atau bahkan bodi kamera yang dapat dipertukarkan untuk fotografer profesional dan pembuat film. Kami ingin menyertakan beberapa kamera mirrorless berperingkat teratas dalam kategori semi-pro, antusias, dan anggaran, dan kami telah melakukan penelitian ekstensif tentang solusi terbaik kami serta beberapa pengujian langsung di dunia nyata.

Kami melihat kualitas gambar dalam hal rentang dinamis, rentang ISO, dan kedalaman warna, sehingga kami membatasi diri pada pilihan kamera tanpa cermin dengan resolusi minimal 16 megapiksel untuk gambar diam. Kami telah menyertakan model dengan setidaknya kemampuan video HD 1080p dan lensa yang tersedia setidaknya setara 50mm, setara 105mm, dan setara 28mm.

Untuk kamera semi-pro, kami ingin menemukan model dengan rentang dinamis setidaknya 12 stop, yang mampu menangkap 10 frame per detik atau lebih dan merekam rekaman 4k hanya menggunakan sensor setara 35mm. Ini memberi kami pilihan terbaik di antara kamera mirrorless full frame Sony A7 III dan Nikon Z6, dengan kinerja yang sebanding dengan jajaran DSLR semi-profesional seperti Nikon D810 dan Canon 5D Mk IV. Kami juga melihat daya tahannya – Z6 dan A7 III sebagian besar terbuat dari logam dan tahan cuaca – serta harganya yang terjangkau.

Baca Juga:  Review Apple Watch Series 6

Untuk kamera mirrorless APS-C dan mikro 4/3, kami ingin menyoroti model yang menawarkan kinerja luar biasa dan nilai uang yang sangat baik. Kami mencari konektivitas Wi-Fi atau Bluetooth, layar 3 inci atau lebih besar, dan tapak yang ringkas. Kami memilih model dengan jeda terendah, waktu mulai kurang dari 5 detik, setidaknya selusin titik AF, dan setidaknya 16 megapiksel dengan resolusi gambar diam. Kami juga mencatat format video,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *