image source: bgr.com

Review JBL Tour One Wireless

Headphone over-ear memiliki dua fungsi: pas dengan nyaman dan memutar suara dengan cukup baik untuk benar-benar menikmati konten. Prinsip-prinsip inti ini dibumbui dengan fitur tambahan yang seharusnya meningkatkan pengalaman. Anda dapat dengan mudah menggambarkan pasangan over-ear dengan cara ini, tetapi JBL Tour One Wireless adalah kasus yang menarik karena dirancang untuk melayani audiens yang lebih besar.

JBL dapat memiliki atau kehilangan produk audionya, dan hal yang sama dapat dikatakan tentang Putaran Pertama: Suaranya, meskipun bagus, tidak luar biasa, dan meskipun fungsinya bagus, kami berpikir itu mungkin mencapai tingkat yang lebih tinggi. catatan.

Ada kemungkinan JBL akan merilis peningkatan dengan mem-flash firmware melalui aplikasi, dan itu sudah dilakukan sekali saat mengujinya. Jika perusahaan terus melakukannya, mungkin cukup untuk mendorong mereka menaiki tangga sebagai pesaing yang lebih kuat. Namun, untuk saat ini, kami masih merekomendasikan sepasang kaleng dari Sony atau Bose jika Anda menginginkan peredam bising terbaik.

Harga

JBL Tour One dirilis pada Mei 2021 dan dihargai $300 / £279 (sekitar AU$450). Tantangannya adalah label harga memiliki banyak headphone lain yang dapat bersaing atau bermain lebih baik, dan di situlah segalanya menjadi rumit di sini.

Sebagai permulaan, itu sedikit lebih murah daripada Sony WH-1000XM4 yang luar biasa, yang kami anggap sebagai headphone peredam bising terbaik di pasar, dan Bose QuietComfort 35 II, yang hadir dalam waktu dekat. Karena ANC bukan setelan JBL Tour One yang tangguh, keduanya merasakan nilai yang lebih baik meskipun harganya lebih mahal.

Trending:  10 Tips Fotografi Keren Untuk Para Pemula

Desain

Tour One Wireless tidak memiliki perawatan desain khusus untuk menonjol di lapangan yang ramai. Lihatlah mereka secara langsung dan mereka sama seperti banyak orang lain. Lihatlah mereka dari samping dan tampilan netral tidak akan terlalu menonjol. Skema warna hitam dan gunmetal adalah topi lama sekarang, tetapi masih berfungsi, jadi sangat cocok jika Anda tidak mencari sesuatu yang terlalu jelas.

Ikat kepala kulit imitasi cukup lembut untuk meresap tanpa merasa terjepit setelah beberapa saat, sementara penutup telinga memiliki sedikit ruang gerak setelah Anda memakainya. Ini bagus untuk stabilitas, tetapi mungkin tidak terlalu bagus jika Anda ingin telinga Anda sedikit bernapas. JBL mungkin telah melakukan ini dengan merancang untuk menjebak bass dengan lebih baik dan menghindari kebocoran yang akan meredamnya.

Apa pun masalahnya, kecocokannya bisa memecah belah karena, tidak seperti ikat kepala, Anda memiliki sedikit pilihan untuk menyesuaikan bagian telinga. Ini berputar, yang membantu menentukan bentuk kepala dan telinga Anda, tetapi jika Anda tidak menyukai bantalan empuk atau cara duduknya, tidak banyak yang dapat Anda lakukan. Plus, itu mengunci panas, meskipun kami tidak merasa cukup sesak untuk melepasnya untuk istirahat sangat sering.

Trending:  Review Kamera Nikon Z fc

JBL mencoba menyesuaikan kontrol dengan cara yang sama. Earbud kanan memiliki sakelar daya yang juga berfungsi ganda sebagai tombol pemasangan Bluetooth. Kontrol volume ada di dekat Anda, termasuk jack headphone 2.5mm ketika Anda ingin menggunakan Tour One Wireless dalam bentuk kabel. Ada port pengisian USB-C di cangkir kiri, bersama dengan satu tombol untuk meluncurkan asisten suara asli Anda.

Menariknya, seluruh permukaan luar bagian telinga kanan peka terhadap sentuhan, dan berisi sejumlah kontrol. Putar atau jeda dengan satu ketukan sederhana, atau ketuk dua kali untuk melewati trek. Sayangnya, tidak ada cara untuk menirunya. Kami mencoba mengetuk tiga kali dan tidak mendapatkan apa-apa. Ketuk dan tahan dan Anda dapat beralih antara Active Noise Cancellation (ANC) dan persepsi sekitar. Aplikasi headphone JBL menawarkan beberapa cara untuk menyesuaikan kontrol ini, seperti menetapkan dua asisten suara — Alexa, Google Assistant, Siri, atau Bixby — ke papan. Sebaliknya, Anda juga dapat menerapkan mode Ambient Aware ke tombol di bagian telinga kiri.

Meskipun kami tidak ingin ketidakmampuan untuk mereplikasi jalur, kami memperkirakan kemanjuran kontrol secara keseluruhan. Kami jarang melakukan langkah yang salah, dan itu tidak selalu terjadi pada setiap pasang headphone over-ear.

Trending:  Kursi Gaming Terbaik Saat Ini

Fitur

JBL menyertakan casing yang sangat bagus untuk digunakan dengan Tour One Wireless, lengkap dengan kantong untuk kabel yang menyertainya. Membawa dan mengangkut ini adalah suguhan berdasarkan seberapa baik semuanya muat di dalamnya.

Cukup mudah untuk memasangkan Tour One Wireless, terutama dengan smartphone Pixel karena JBL mendukung protokol pemasangan cepat Google. Kami sudah mengunduh aplikasi JBL Headphones dari ulasan sebelumnya, jadi kami juga bisa mendapatkan koneksi itu dalam waktu singkat.

Di dalam aplikasi ada banyak opsi yang berguna. Kami menyukai fitur putar/jeda otomatis saat putaran pertama dihapus atau dimainkan, serta peringatan jika kami merasa seperti sedang tidur siang sambil mendengarkan musik atau konten kata yang diucapkan. Lalu ada equalizer, yang perlu dimainkan karena cara headphone ini berbunyi.

Secara default, mereka bermain dengan profil suara yang seimbang, meskipun lemah. EQ memiliki beberapa preset, termasuk satu untuk bass, tetapi kami melanjutkan dan membuat sendiri untuk melihat apa yang bisa kami dapatkan.

Performa

Kami telah mencoba Tour One Wireless dalam kondisi dan situasi yang berbeda untuk mengukur suaranya. Untuk sebagian besar, kami membiarkan ANC dihidupkan, terutama karena JBL mendesainnya agar agak adaptif, tetapi juga lebih sering mengaktifkan “Ambient Aware” untuk melihat seberapa baik fitur ini bekerja.

Trending:  Cara Scan Barcode Pedulilindungi Tanpa Aplikasi

Intinya adalah bahwa Tour One Wireless cukup stabil untuk tidak melewati tebing audio pepatah, tetapi hambatan itu juga memaksa Anda untuk lebih agresif dengan EQ. Misalnya, pada level normal, headphone ini terasa dibatasi. Lepaskan bass, dan pukulannya dengan lebih banyak pukulan yang menghidupkannya. Kami langsung menyadarinya saat memainkan Friend by KastomariN dan versi live dari Maxwell’s Ascension. Dengan lagu hip hop dan EDM terkini, Anda akan merasa lebih nyaring. Di sisi lain, bermain rock atau jazz dan ketiganya dapat merobek trek dengan trek yang hidup, seperti All Along the Watchtower oleh Jimi Hendrix. Masalahnya, treble terkadang terasa sedikit punchy, dan di sinilah EQ dapat membantu menghilangkan overshoot terburuk dalam rentang audio. Ini berguna, tetapi tidak selalu dapat menghindari elemen yang lebih keras, terutama ketika Anda menemukan bahwa headphone menangani bagian yang lebih tenang dari sebuah lagu dengan cara yang sama seperti menangani suara yang lebih keras.

Kami juga harus memikirkan cara mengimplementasikan fitur noise. True Adaptive NC JBL ANC mengatur dengan menaikkan atau menurunkan dampak berdasarkan apa yang terjadi di sekitar Anda. Masalahnya adalah itu membuat perbedaan yang terdengar, jadi jika Anda berjalan di jalan, itu akan banyak diubah untuk mengimbangi perbedaan frekuensi rendah dan tinggi. Kami memilih untuk menjaga ANC dalam mode Sehari-hari untuk pendekatan yang lebih konsisten.

Trending:  Review Swann Xtreem Security Camera

Ambient Aware adalah tas campuran, bukan karena kami tidak dapat mendengar lingkungan kami, tetapi karena kadang-kadang agak kacau. Mode ini tampil lebih baik dengan suara orang lain daripada dengan suara yang berbeda, menjadikan mode itu sesuatu untuk digunakan saat diperlukan, daripada fitur tepercaya untuk dipercaya.

Kami menemukan bahwa panggilan telepon umumnya baik-baik saja, terutama ketika ANC aktif untuk memblokir suara lain. Meskipun demikian, kami melihat hasil yang jauh lebih baik pada pengaturan yang lebih senyap, jadi ini mungkin bukan yang terbaik untuk percakapan saat keadaan bising di sekitar Anda.

Daya tahan baterai

JBL menilai Tour One Wireless hingga 24 jam per pengisian daya pada ukuran standar default. Kami benar-benar mencapai angka itu dengan cukup mudah, masuk sekitar 28-30 jam. Kami juga menggunakan pengaturan mati otomatis untuk mematikannya setelah 15 menit saat kami membiarkannya menganggur.

Daya tahan baterai stabil selama pengoperasian berkabel, termasuk dengan konsol game yang menggunakan kabel TRS. Hanya saja Anda kehilangan mikrofon, karena hanya audio yang melewatinya, yang berarti Anda tidak akan dapat berkomunikasi dalam game multipemain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *